Monday, April 28, 2014

Dyshidrotic Pompholyx


Tahu dong ya kalau saya punya bakat alergi yang sangat besar? Mulai dari seafood, debu, bulu binatang, sampai apalah, bisa membuat saya bersin bolak/I atau gatal seluruh tubuh. Makanya saya engga begitu ambil pusing saat telapak tangan dan kaki saya terasa gatal beberapa hari lalu. Kebetulan, memang saya habis makan seafood. Jadi saya pikir paling menghilang setelah minum obat.



Keesokan harinya mulai muncul bintil kecil yang merata dan rasanya gatal mashaAllah. Saya masih –keukeuh- tidak terlalu ambil pusing. Sebagai orang yang gampang banget keluar reaksi alerginya, saya memang sering gatal-gatal walaupun tidak pernah sampai seperti ini. Saya hanya mengkonsumsi obat alergi, dan berpikir paling alergi bakal hilang setelahnya.



Eeeeh perkiraan saya salah, saudara-saudara. Telapak kaki dan tangan saya bengkak, merah, panas serta melepuh. Bintil kecil yang sebelumnya datang bertambah banyak dan saat ini malah berisi air. Pokoknya engga enak banget dilihat dan dirasain deh!
 
Nyeremin kan? Bayangin deh telapak kaki-tangan saya kayak begini kiri-kanan:@
Saya sibuk ingin menggaruk. Tapi tentu saja, semakin saya garuk, semakin gatal dan sakit rasanya. Bikin bete seharian:D



Mulai deh saya berpikir kalau ini pasti bukan alergi “biasa”. Hasil konsul sana-sini, dapat juga nih. Dyshidrotic Pompholyx. Itu tadi nama penyakit saya. Keren ya? Sayangnya engga sekeren penampakannya. Hancur sudah harapan jadi model iklan hand lotion:p



Dyshidrotic Pompholyx ini adalah keadaan kulit dimana terdapat bintil kecil berisi air pada tangan dan kaki. Hanya tangan dan kaki. Lebih tepatnya lagi, hanya di telapak saja. Kondisi ini engga menular, tapi menyiksa banget:p
 
Ini bukan tangan saya, tapi tangan anak gadis saya yang engga mau kalah minta tangannya difoto juga terus dimasukin blog mamanya. #abaikan

Awalnya gatal, lama-lama sakit dan melepuh persis seperti yang saya rasakan. Rasanya akan memburuk setelah kontak dengan air, sabun atau bahan lainnya.



Kok kena saya ya? Padahal saya engga pernah tuh kontak dengan bahan-bahan aneh yang bisa menyebabkan alergi. Saya sampai berpikir bolak/I, dapat darimana yaaa. Usut punya usut, trigger penyebab penyakit ini adalah STRESS. Wakakakak, saya bingung juga stress kenapa. Saya memang akan maju ujian akhir bulan depan, tapi rasanya engga stress banget kok. Saya juga agak sedikit kepikiran dengan hasil tes IQ Naya dan sekolahnya, tapi sepertinya pun engga segitu stressnya sampai bisa bikin penyakit. Wallahualam deh.

Apapun penyebab stressnya, mungkin benar sekali, memang saya butuh liburan banget ya?:D #kode 

PS: Engga ada yang mau nawarin saya kerjaan di Jakarta ya biar bisa jadi alasan kerja sekaligus liburan?:p *halah*

6 comments:

feni Amriani said...

met..met.. liburan kok ke jakarta.. sini ke tempatku. hihihihi.. cipanas aja met.. nostalgia :-)

Nunu said...

Ya Allah nyeremin meta.... Itu kalau sabunan gimana ya? Enggak perih apa ya?

Titah Hanani said...

mbak, dua minggu yang lalu saya juga ngalamin kejadian sama. di telapak tangan & kaki penuh bintik berair yg gatel bukan main, bahkan di lengan dalam dan paha juga muncul bintik merah banyaak bgt. saya pikir gegara makan pepes ikan tongkol (yang mungkin sudah tdk segar), padahal saya ga punya riwayat alergi makanan laut. obat incidal ga mempan, yg katanya air degan ijo juga ga mempan, akhirnya minum celestamin..baru bisa kering dan bintiknya mulai ilang. tapi sekarang bekasnya ga kalah ngeri, krn telapak tangan & kaki saya kering banget dan mengelupas (bekas bintik berair kmrn) hingga kasar sekali :(( huhuhuuuu..apa saya stress juga ya mbak met :[

Anonymous said...

Bunda meta,trz kl da kek gt,sembunya gmn..
Mnum obat ato ap

Larasti Yogantari said...

Mbak saya jg kena penyakit itu tolong infokan apa obatnya mbak

aryel putera said...

saya pun mengalami penyakit seperti dalam gambar..please sy mohon mahu tahu ubatnyaa

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...