Saturday, December 31, 2011

Ketawa ala Naya

Liat deh gimana ketawanya Naya. Ada gitu yang bisa engga ikut ketawa?:p

Fyi, tiap ketawa kaya gini, lamaaa banget. Baru brenti kalo Naya udah capek dan akhirnya nangis kecapekan. Dasar bayi!:p
video

Naya is Dancing!

Sejak Naya lahir, Meta emang sering nyanyiin Naya lagu-lagu anak. Mulai Bintang Kecil sampe Selamat Ulang Tahun. Tapi dari semua lagu itu, ada satu lagu fave Naya, yaitu lagu Becak. ENgga tau kenapa, sejak dulu tiap ada lagu ini mukanya sumringah banget, dan selalu ikut nyanyi walaupun dengan nada yang tak tentu arah:p

Setelah Naya umur 8 bulan lebih, dan bisa berdiri sendiri (tanpa dipegangin), ampir tiap sore setiap Meta pulang dari RS, Naya minta dinyanyiin lagu Becak biar bisa nari-nari sendiri. Lucuuuu hahaha.

Ini yang sempet Meta rekam pake video BB. Maap ya kalo jelek kualitasnya:D video

NayaMorphosis-8Months


Sorry (again) for being late.

This is my 8 mo dear baby.
Sudah bisa berdiri (tanpa dipegangin lhooo), jalan sedikit-sedikit (kalo ini masih pegangan), nari-nari sendiri tiap denger musik, terutama lagu favenya, Becak.

Selain bisa ngomong mama, papa, nen, haya, engga, Hao(bahasa bayi untuk halo), Naya juga udah bisa manggil tukang roti yang lewat depan rumah. Kebayang kalo udah gedean dikit, semua tukang makanan lewat depan rumah dipanggilin kayanya nih. Hmppphhh..

Udah pinter banget. Tiap pagi kalo Meta mau berangkat pake jas dokter, engga minta ikut, malah sibuk ngaca di spion sambil dadah2. Tapi kalo Meta engga pake jas dokter, pasti minta ikut sampe mau loncat dari jendela luar ke dalem. Mungkin udah ngerti ya, kalo mamanya pake jas putih artinya mau sekolah, bukan mau ke mall:p

Makan? Masih tetap banyak dan engga pilih-pilih alhamdulillah:D
Sehari bisa sampe 9x, dan pup sampe 5x:p Maaf ya clodi-clodi, jadi engga terpakai gegara ini. Engga sempet nyuci biar bisa kejar tayang euy. Nanti Meta lego aja deh clodinya Naya. Banyak dan masih pada bagus lhooo..

Mukanya Naya lagi-lagi berubah sih kayanya. Apa perasaan Meta aja ya? You decide!:D

Friday, December 30, 2011

Maternity Shots



Menjelang tahun baru, Meta iseng bongkar-bongkar koleksi Meta di harddisk. Aslinya sih lagi nunggu download jurnal buat ilmiah minggu depan:p

Naah, nemu deh foto-foto jadul mulai prewedd, nikah sampe pregnancy yang belum pernah dipublish. Yes, i know its kinda too late, but its owkay. Better late than never right?:p

Btw, foto ini dibuat dengan keadaan susah payah due to my pregnancy condition. Right a week after these photos taken, i even couldnt see clearly:D

This is a note from Carol, the photographer:D
..let me think..
What can I say about this sweet yet crazy couple?

They both doctor. Highly aware to the camera. Laugh a lot. Always in love to each other. And they’re gonna have a baby soon!!

Almost all the people in Surabaya knows Meta.. (even they’re never met her) This gorgeous young lady is one of the most favourite radio announcer in Surabaya. She won so much awards for her career, I’m one of her big fans actually..=”)

And last year she invited me to come to her wedding.. That’s my first time met Hari.

Hari such a cool and romantic person.. By the time I took their photo, I’ve just realized that he’s a photographer too.. and he’s really expert with film photography.. so cool!!

Really have fun with you both:)

I just can’t wait to see your baby soon, guys..

Lovely smart mom + fun cool daddy = Lucky baby!♥:))


Thank you dear!

CardioPediatric Team



My last week in Cardiology division!
Ini adalah foto kami satu tim perkardiologian:)

Well, melelahkan. HP engga boleh mati sedetik pun, berdering setiap saat ditelponin semua orang. Engga lebay lho ini:p

Tapi overall, menyenangkan. Ilmunya menarik, orang-orangnya baik hati. Fun, actually!:)

Behind The Scene


Ini foto yang tersisa dari syuting pertamanya Naya.

Jadi ceritanya Meta abis dimakeup, dan Naya bener-bener engga mau disentuh Meta. Beda banget ya muka Meta?

Ini juga begitu. Biasanya begitu Naya liat kamera, pasti langsung action. Tapi waktu difoto, malah sibuk dengan serius ngeliatin Meta. Mungkin sambil mikir, ini siapa yaa? Kok kaya mama tapi bukan mama?:p

Dasar bayi buntek!:*

Syuting Pertama Naya

Jadi ceritanya, sejak hamil dulu dan memutuskan cuti sementara dari dunia presenter, Meta udah ditagih bolak/i sama Rizal, Chika, Mega dan anak-anak SBO TV lainnya buat nongol di salah satu (atau malah salah banyak yaa:p) mereka.

Awalnya udah oke buat diinterview pas hamil. Eh ternyata keadaan Meta waktu hamil yang engga memungkinkan, jadilah diundur. Setelah melahirkan, Meta yang ribet baru pindah rumah, ngurus bayi dan kena baby blues syndrome juga lagi-lagi engga bisa memenuhi janji. Hehe maap ya teman-teman:p

Waktu Naya umur 4 bulan, akhirnya Meta mengiyakan untuk tampil di salah satu acara SBO TV, waktu itu acara issue, infotainment gitu deh. Ehhh, ternyata, 2 hari menjelang waktu syuting, sang suami harus ngamar operasi ginjal. Batal lagiiii:D

Hampir terlupakan karena kesibukan, suatu hari salah seorang teman menge-tweet nanya kabar dan kesediaan untuk tampil lagi. Paaas banget, karena lagi mau libur natal.
Setelah check baby check, Meta engga jaga, cuma harus visite sampe jam 10 pagi, dijadwalkanlah syuting jam 12 siangnya.

Hari itu, abis visite pasien, Meta nyiapin Naya buat dibawa syuting. Entah kenapa, seharian itu Naya rewel banget. Engga mau tidur tapi ngantuk, jadi reweeeel engga karuan. Sesampainya di studio pun, Naya bukan main rewelnya. Tambah rewel malah. Mungkin karena ngantuk dan situasi di studio rame orang baru.

Meta sih udah hopeless aja buat ngajak Naya syuting. Udah ngomong juga ke produsernya in case Naya rewel atau malah tidur, Meta sendirian aja deh yang dishoot.

Eh tapiiiii tau engga siiihh, bayi buntek berjudul Naya ini begitu ngeliat kamera langsung berhenti ngerengek-rengek, engga rewel sama sekali dan malah senyum manis sambil dadah2 ke kamera. Omigodddd, anak siapa sih iniiii *tepokjidat*

Serius, ampir 1,5 jam syuting, Naya pinteeer banget. Ikut ngomong waktu Meta diinterview, ketawa-ketawa sendiri, merhatiin presenternya dengan baik, dan engga rewel. Pinteeeer! Calon presenter juga ya ini?:p

Berikut foto-foto yang sempat diambil oleh (mantan) produser Meta:p

Enjoy!




Tuesday, December 27, 2011

Naya in Action

video

Ini adalah video Naya pertama kali berenang, dan pertama kali mengoceh:p

Pertama kali berenang umur 2 bulan, pertama kali mengoceh umur 7 minggu:D

Spoiler


Naya on tv:p

Cerita selengkapnya menyusul yaa.. Ini spoiler dulu hehehe:p

Sunday, December 25, 2011

Manyun-2

ALhamdulillah, Naya engga pernah susah makan. Malah, sehari-hari makannya banyaaaak banget, melebihi normal. (Baca: bisa lho sampe 8-9x/hari).

Di sekolah, ada snack time yang selalu ditunggu Naya. Coba lihat tampang bocah yang happy berat sebelum berangkat ke sekolah.


Jadi setiap snack time, Meta dapet laporan dari guru Naya kalo ternyata Naya menghabiskan porsi untuk 4 orang. Dikasih puding semangkok, ngabisin 4 mangkok. Dikasih pisang seporsi ngabisin 4 porsi. Sebenernya ya gpp juga sih, tapi emaknya ini malu juga lama-lama. Seperti anaknya tidak pernah dikasih makan di rumah:p

Bukannya tanpa usaha lho yaa.. Setiap berangkat sekolah, di mobil itu Naya disuapin makanan biar kenyang. Tujuannya yaaa biar engga malu-maluin di sekolah pas snack time:p

Beginilah kira-kira tampang bocah sehabis diceramahi emaknya untuk tidak makan terlalu banyak di sekolah:


Sepulang sekolah, Naya kembali dengan cerianya.
Meta : ' Mbak, gimana tadi snack timenya? Menunya apa?'
Nanny: ' Bubur ayam, bu.'
Meta : ' Naya abis berapa?'
Nanny: ' Empat mangkok, bu.'

Grrrr.. ya sudahlah yaaa.. ceramah dari sang emak tidak dihiraukan. Emang dasarnya doyan kok. Gpp nak, yang penting sehat ya!

Thursday, December 22, 2011

Another Review On TUM


Ah, im sorry for being soooo late. This December is really hard for me. It feels like i have to work 24/7. No time for rest, even in my sleep i have to be alert whenever my phone (which i really really really hope could be turned off a while) is ringing asking for this patient's condition, that patient's situation etc.

Well, anyway this is another review i submitted to TUM, and was published several days ago. Please do click this link for detail:D

Cheers!

Saturday, December 17, 2011

Happy Birthday Prof!

Jumat tanggal 16 Desember kemarin, salah satu guru besar Meta, Prof. Teddy berulangtahun yang ke-61. Kami yang sedang di stase kardio-pediatri merencanakan surprise. Kue yang enak sekali dibeli dari Dapur Cokelat, nyaaamm..

Ini fotonya:D

Ki-ka: Mbak Rina-Mbak Dewi-Mas Infan-Meta-Prof Teddy-Mas Miftah-Mas Rahadiyan-Mbak Yusra-Mbak Riana-Mas Teguh

Happy birthday prof, all the best!:)

Wednesday, December 14, 2011

Raport Naya

Karena riwayat kehamilan Meta dan kelahiran Naya relatif dikategorikan very high risk, Meta concern banget sama tumbuh kembang Naya. Yaa emang engga pernah ada tanda-tanda Naya delay dari yang lain sih*amit2*, but still i dont want to take any risk. Jadilah Naya Meta kontrolkan tumbuh kembangnya sejak awal.

Mustinya sih bisa ngecek sendiri pake denver, tapiiiii sangat tidak dianjurkan kalau yang ngecek itu emaknya, karena pasti bakal subyektif sekali:p
Maka daripada itu, Meta percayakanlah ke ahlinya:D

Alhamdulillah, sejak awal, Meta yang khawatir -lebay:p- justru mendapat hasil bahwa kemampuan tumbuh kembang Naya jauh di atas usia sebayanya, bahkan usia koreksi.

Waktu Naya umur 3 bulan, atau usia koreksinya 1 bulan, kemampuan Naya setara dengan bayi lain usia 6 bulan yang artinya kemampuan tumbuh kembang Naya 5 bulan di atas usia Naya yang sebenarnya. Yayy.. im a very proud mother:)

Ini adalah raport tumbuh kembang Naya yang terakhir:


Ini waktu usia koreksi Naya 5 bulan 26 hari, ampir 6 bulan.
Kemampuan motorik kasarnya setara dengan bayi usia 8 bulan, kemampuan bahasanya setara dengan bayi usia 13 bulan, motorik halus setara dengan bayi 10 bulan, dan personal sosial setara dengan 8 bulan.

Ahh, im a very proud mother, baby!:*

Doain Naya pinter terus yaaa:D

Monday, December 12, 2011

First Smile


Have i told you how smiley Naya is?

This is the picture of Naya's first-captured-smile. She was 3 or 4 days old. Cute ha?:D

Manyun:p

Entah karena masih bayi atau emang nurun babenya, muka Naya tuh gampang banget dibaca. Lagi kesel, lagi happy, ketauan banget dari ekspresinya.

Ini salah satu ekspresi Naya yang Meta suka. Kejadiannya beberapa minggu yang lalu, waktu Naya lagi GTM. Utienya nelpon (dan Meta loudspeaker) buat ngasih ceramah kenapa Naya harus mau makan. Ceramahnya panjang lebar, dan beginilah tampang bocah:p

Friday, December 9, 2011

Colic Calm on TUM




Nampaaaaang nampaaaang:p

GTM

Dulu, Meta sempet takut Naya bakal nurun Meta masalah makan. Dari kecil, Meta emang susaaaahh banget makan. Konon, menurut mama, setiap jam makan, di samping piring dan gelas, tersedia juga sapu lidi. Mungkin karena itu juga ya, Meta engga pernah menganggap makan sebagai suatu kegiatan yang menyenangkan.

Kembali ke Naya. Alhamdulillah, sepertinya bayi ini nurun bapaknya. Apa aja dimakan, engga pernah pilih-pilih. Sayur? okeee, buah? okeeee, karbo? okeee.. Engga pernah ada dalam sejarah, Naya makan engga diabisin. Padahal, porsi makannya banyak lhoo.. Sekitar 300-400cc sekali makan. Dan dalam sehari bisa sampe 8 kali sodara2!

Kenaikan berat Naya emang engga terlalu banyak, karena anaknya aktif buanget. Keringetnya buanyaaaak. Yah, ini nurun dari emaknya mungkin ya:p

Pokoknya Meta engga pernah pusing ngurusin makannya Naya. Really? Well, sampe suatu hari, Naya ber-GTM. Asli lho, engga mau makan sama sekali. Kalo biasanya dia yang ngajak minta didudukin high-chair (karena dia pikir duduk di high chair artinya makan), sekarang sampe disuapin sambil digendong pun engga mau. Mulut (sama mata sekalian:p) ditutup rapet pet pet pettt.

Kenapa ya? Awalnya Meta masih engga terlalu khawatir, karena mungkin bosen yaa, orang gede aja bisa bosen, masa bayi engga boleh? Cari2 resep lain deh buat Naya. Segala macem udah dicoba dan tetap engga berhasil.

Meta cek semuanya. Sariawan engga ada, tanda-tanda penampakan gigi baru nihil, jadi kenapa yaa?

--> Mulut ditutup rapet, mata juga ikutan:p
Panik mulai melanda setelah pipi Naya keliatan trus, perutnya yang biasanya jemblung ilang, dan Naya rewel tiap hari kaya orang kelaperan tapi keukeuh tetep engga mau makan. Huks:(

Tiba-tiba, waktu Meta nemenin papanya makan, Naya minta. Iseng, Meta suapin ke Naya dannnn Naya makan dengan lahap! Ampun deh. Meta gantilah menu MPASI Naya dengan nasi tim, hasilnyaaaa...suksesss! Naya makan semacam bertahun-tahun engga dikasih makan. *lebay* :p

Dan sekarang, kembalilah Naya ke kebiasaan awal. Makan sehari bisa sampe 8-9x termasuk buah dan roti gandum.
Karena emaknya iseng:p, Meta sampe bilang gini ke Naya " Naya, kalau sudah kenyang, berhenti makan. Jangan ngunyah terus, tuh lihat perut Naya, ada apanya itu?" yang disambut dengan manyunnya Naya sambil ngeliatin perut jemblungnya:p


Wekekekek, engga apa-apa kok nak, yang penting sehat!:D
Anyway, ngebahas soal GTM nih. Meta punya buanyaaak banget pasien yang mengeluh anaknya susah makan, dan minta diresepkan vitamin 'yang paling bagus dok'. Weks, emang beneran butuh vitamin? Nanti aja bahasnya yaaa:p

Sunday, December 4, 2011

Rajin Membaca Pangkal Pandai:p



Tempat : Di kamar Naya
Waktu : Jam 3 pagi. Yes, ga salah baca. Ini jam T-I-G-A pagi.
Kejadian : Bayi membangunkan emaknya minta dibacakan buku cerita. Sang emak yang antara ada dan tiada karena abis jaga dan mengantuk sangat membacakan cerita dimulai dari halaman pertama loncat ke halaman terakhir. 'Nah, slesai ceritanya. Sekarang Naya tidur yaaa'.

Apa yang terjadi? Sang bocah menutup buku tersebut, mengambil buku lain dan lagi-lagi minta dibacakan. zzZzzzZZzzZzzz. Sang emak membacakan dalam tidur:p

Monday, November 21, 2011

Di Suatu Sore

Alkisah, di suatu sore, Meta berniat ngeberesin kamar Naya. Well. lebih tepatnya lemari baju Naya. Banyak banget baju yang udah kekecilan dan engga kepake ditambah kiriman baju-baju baru dari utie bikin lemari baju Naya penuh sesak sampe susah dibuka:p

Mumpung Meta sedikit senggang, dimulailah usaha beres-beres ini.
Biar ga ngerusuhin, Naya ditaro di boxnya biar maenan sendiri:p


--> masih sibuk maenan sama Onyi si monyet

Tapi lama-lama bosen, minta ikut beres-beres kayanya.

--> sok sibuk.

Karena pada akhirnya malah ngerusuhin, baju yang Meta taro keranjang dikeluarin lagi sama Naya. Dimasukin Meta lagi, eeeh dikeluarin lagi sama bayi buntek ini sambil ketawa-ketawa seneng. Daripada engga selese2, Meta tarolah bocah ini ke keranjang.


--> bingung, mungkin mikir 'mama ini mau ngapain aku yaaa'

Lama-lama, malah maenan perahu2an sendiri dia. Engga mau diangkat dari keranjang *sigh*

Anyway, kenapa itu celananya beda? Karena selama "beberes", Naya pup kena celana, jadi harus diganti:p

Sunday, November 20, 2011

iCoo Pluto 2011 Stroller


Banyaknya stroller yang ditawarkan di pasaran sungguh membuat saya bingung harus memilih yang mana. Saya sih tidak terlalu banyak syarat dalam membeli stroller, yang penting Nayara nyaman di dalamnya, dan aman. Jujur, saya belum sempat survey banyak mengenai stroller ini dikarenakan pada saat hamil harus full bedrest dan sempat tidak bisa melihat sehingga survey online pun tidak bisa dilakukan. Setelah Nayara lahir pun, masih belum sempat karena Nayara bolak/i masuk RS untuk fototerapi.

Alhamdulillah saat kondisi Nayara relatif stabil, dan saya punya kesempatan membuka kado-kado dari relasi, saya baru menyadari bahwa mertua memberikan stroller i’Coo Pluto 2011 ini untuk Nayara.

Kelebihan stroller ini:
• Fiturnya yang lengkap. Bisa dilipat dengan mudah dan compact, keranjang penyimpanan barang dibawah kursi, kanopi yang bisa dibuka-tutup dengan mudah,reclining seat, pegangan yang nyaman dan ergonomis, serta peekaboo window, memudahkan kita yang mendorong stroller ‘mengintip’ bayi di dalamnya.
Padded seat,sehingga terasa empuk. Pantas saja Nayara terlihat nyaman didalam stroller ini. Selain itu, terdapat pula footrest yang bisa dinaikturunkan.
• Aman. Dilengkapi dengan foot-activated dual-rear parking brake, roda-roda yang bisa dikunci dan juga 5-point harness/seat belt sehingga saya tidak khawatir Nayara yang sekarang sudah banyak geraknya akan terjatuh atau terjungkir dari stroller ini.
• Sangat mudah mengendalikan stroller ini karena fitur front swivel wheels atau roda depan yang dapat berputar 360 derajat.
• Bahan polyester, metal dan steel menjadikan stroller ini sangat mudah untuk dibersihkan. Tinggal gosok dengan air sabun, bersih seperti baru lagi.
• Stroller ini dapat digunakan sejak bayi berusia 3 bulan sampai dengan berat 25 kg. Lumayan nih, bisa dipakai lama.
• Stroller i’Coo Pluto 2011 tersedia dalam warna-warna yang keren. Karena mertua saya mengetahui saya menyukai warna ungu, dipilihkannyalah warna plum untuk stroller ini. Mirip ungu katanya:D

Kekurangan stroller ini:
• Beratnya yang mencapai kurang kebih 4,5 kg.
• Banyak review yang saya baca mengatakan kurang puas dengan keranjang penyimpanan di bawah kursi stroller ini karena terlalu kecil. Tapi untuk saya yang jarang membawa banyak barang sih tidak masalah.
•Kurang cocok digunakan di area berbatu-batu.

So far, saya puas sekali dengan stroller ini dan (masih) enggan berpaling ke lain stroller. Berminat mencoba?:)

Curcol:p


Abis bete seharian di RS (dengan pressure yang masyaAllah only God knows how and i wish i could survive of) ditambah pula dengan semaleman jaga yang tak kalah pressurenya, Meta pulang ke rumah dengan capek, males, mangkel-entah-sama-siapa-tak-bisa-disalurkan. Tapi, you know what, begitu pintu pager dibuka, ada Naya yang menyambut Meta dateng. Langsung loncat2 ga keruan seneng liat mamanya yang lama banget engga pulang2 (untung belum nyaingin bang toyib:p). Plus, ketawa lebar banget sampe matanya engga keliatan. Ah ilang semua bete dan capek Meta:)

I love you MUCH MUCH MUCH Naya!:*

Tuesday, November 15, 2011

Naya Sekolah

Masih inget sama postingan Meta yang ini?
Waktu itu Meta emang iseng banget trial sekolah buat Naya which actually WAS unnecessary. Why was?

Owkay, jadi setelah Naya mulai bisa duduk dan berdiri, dia suka sekali lompat-lompat. Engga berenti2 lho *sigh*, guling-guling engga bisa diem, atau sekedar duduk-bangun-duduk-bangun. Intinya: Meta rasa Naya ini udah bukan pake batre energizer atau alkaline lagi tapi genset gendong. Engga ada diemnya sama sekali.
Bagus sih emang, fyi semua gerakan bayi seumur Naya bisa merangsang otaknya berkembang. Tapiiii.. emaknya (dan babysitternya) teler juga euy lama2.

Karena itu Meta mencari aktivitas yang bisa dipake buat nyalurin energi berlebihannya Naya. Awalnya Meta nambah jadwal renang Naya jadi seminggu empat kali. Bukannya capek, bocah buntek ini malah ketagihan. Owkay, harus ada aktivitas yang lebih terarah dan tujuannya jelas daripada sekedar gerak badan biar capek.

Isenglah Meta trial di Baby Smile school. Kenapa Baby Smile? Sebenernya karena teracuni oleh racun senior-senior Meta di pediatri yang menyekolahkan anaknya disana. Setelah Meta cari info, semua yang ditawarin Baby Smile sesuai sama apa yang Meta mau. Bahasa pengantar dalam bahasa Indonesia, satu kelas engga terlalu crowded (kelas Naya cuma ada 4 bayi dengan 2 guru), dan yang paling penting bisa bikin Naya fun. Masih bayi gitu lho:p

Pas trial, karena Meta jaga, nanny Naya laporan kalo Naya happy sekali. Ikut nyanyi, belajar tepuk tangan, ikut nempel-nempel, dan pas Meta liat Naya, yes she was really happy!

Engga pikir panjang, langsung deh Meta daftarin Naya.
Ini beberapa foto Naya di kelas. Selama pelajaran engga mau duduk sama sekali, tapi loncat-loncat terus. Yaaa... entah nurun siapa ini engga mau diemnya:p

Berikut adalah foto-foto Naya di sekolah:


Gambar bawang yang ditempel Naya. Gampang sih cuma nempel bawang yang coklat ke putih. Still, karena bisa nempel (yang putih ditempelin double tape) Meta tetep amazed:D

Kacang panjang yang ditempelin Naya ke pager, sisanya? DImakan:p

Engga mau diem. Loncat@ terus!

Sunday, November 13, 2011

Friday, November 11, 2011

Alat Pendukung ASIX

Alhamdulillah sampe saat ini Meta masih bisa ngasih ASI buat Naya, tanpa tambahan susu formula. Cuma share aja nih, menurut Meta, perlengkapan yang bener-bener penting buat menyusui. Subyektif sih, karena bisa jadi yang menurut Meta penting, malah engga penting buat orang lain. Tapi mungkin bisa buat referensi:D

1. Breastpump
Jelas, gunanya buat mompa ASI. Banyak yang bilang kalo mompa biasa pake tangan alias marmet lebih enak, tapi too bad, Meta engga bisa-bisa. Ada beberapa pompa ASI yang Meta pernah coba. Mulai dari medela swing, medela lactina, medela mini electric, pigeon sampe avent. Dan hasilnya, i love my swing! Bener-bener investasi deh. Emang harganya lebih mahal dibanding yang lain. Tapi enak dipake, bisa bikin LDR bolak/i, kekuatannya bisa diatur, bisa pake listrik atau batre, enak banget deh!

2. Botol kaca
Buat nyimpen ASIP. Meta nyoba berbagai alat penyimpan ASIP kaya botol UC1000, botol kaca yang tutupnya karet, botol kaca babypax, sampe plastik ASIP. Meta lebih suka pake botol UC1000 atau botol kaca yang tutupnya karet:D

3. Milksaver
My favorite breastfeeding item!:D Entah apa jadinya program ASIX Meta tanpa alat ini. Bisa baca reviewnya di postingan sebelum ini yaaa:D

4. Coolerbag, Icegel
Dipake buat bawa breastpump dan ASI kemana-mana

5. Baju menyusui
Emang engga wajib sih, tapi buat Meta ini menolong banget. Engga ribet tiap mau menyusui atau mau mompa, tinggal buka ritsleting doang langsung deh. Meta punya banyak baju menyusui*emang doyan ini mah:p*. Beli dimananya, nanti Meta share di postingan lain yaaa..

6. Nursing apron
Awalnya ini barang wajib buat dibawa, terutama kalo mau bawa Naya pergi. Tapi sekarang fleksibel, pake syal atau pashmina pun jadi:D

Apalagi yaaaa,, Kalo inget nanti Meta update lagi deh:p

NayaMorphosis-7Months


Sorry for the late post.
Ive been busy like hell. Well anyway, Naya 7 bulan udah bisa apa aja?
Selain merangkak maju mundur, bisa duduk sendiri, udah bisa ngomong 'engga', 'aha' (kalo ditanya siapa namanya, mungkin artinya naya), dan kalo ditelpon sama utie, bisa ngejawab 'aooo'.

Makin banyak makannya, makin pinter. Engga pernah rewel, engga pernah nangis kecuali kalo mau tidur, dan lagi suka ketawa ngakak. Kalo ditanya ' matanya yang mana sih?', pasti langsung nyipit-nyipitin mata. Kalo ditanya idungnya yang mana, idungnya dikernyitin. Lovely!

Ah ya,mulai umur 7 bulan ini Naya udah Meta sekolahin. Bukan berniat apa-apa sih, cuma karena Meta udah bingung energinya Naya yang sejibun ini mau disalurin kemana lagi. Bukan batre energizer atau alkaline lagi nih bocah, kayanya genset gendong. Engga pernah bisa diem.

Tambah suka loncat-loncat, udah bisa high five dan dadah2. Pinterrrrr:*
Sehat terus ya sayang!:*

Resep MPASI

Karena banyak pertanyaan tentang resep MPASI buat Naya, Meta tulis di blog aja yaaa.. Rangkuman ceritanya:p

Emang bukan Meta sendiri yang bikin, hehehe:D

Bubur Tepung

20 gr tepung beras
200 ml air matang

campur, dan panaskan di atas api sebentar. Begitu mengental, angkat, dinginkan sesaat, tambahin ASI.

--> Meta pake gasol organik, karena mau bikin sendiri tak sempat:p
Yang mau bikin sendiri caranya gampang kok, tinggal beli beras merah organik, terus setelah dicuci bersih dan dikeringin, giling sampe alus. Sisanya sama dengan gasol:D
Btw karena gasol organik udah dijual dengan berbagai rasa, Meta udah nyobain segala rasa buat Naya. Hasilnya? Well, Naya suka semua mulai dari bubur tepung beras merah, beras coklat, kacang ijo, pisang, garut, semua deh.

Bubur saring

Nasi, kentang, buncis, ati ayam, kaldu dari ceker ayam direbus sampe halus terus disaring.
Bisa dimodifikasi isinya nih, mulai bayem merah, makaroni, brokoli, wortel sampe buncis. Selalu diabisin Naya:D

Puree Alpukat
Meta pake alpukat mentega karena tekstur yang creamy dan rasanya enak. Dikerok dan dikasih ASIP secukupnya.

Biskuit

Tepung maizena, unsalted butter, oatmeal. Dicampur-campur terus dioven:p
*ketauan bukan yang bikin hahahaha*

Resep lain menyusul yaaaa:D

Thursday, November 10, 2011

(NOT) Co-Sleeping

Jauh sebelum melahirkan, Meta udah berencana untuk tidur engga sekamar sama Naya. Alesannya sih simple, karena Meta punya banyak contoh anak yang engga mau tidur terpisah sama orangtuanya, bahkan setelah mereka gede.

Masalahnya, kalo Meta atau sang suami jaga, gimana? Repot kan? Selain itu, Meta (dan suami juga:p) kalo tidur semacam baling-baling, muter terus, takutnya tanpa sadar Naya kedempet *amit2*. Anyway, FYI, engga sedikit lho jumlah bayi yang meninggal karena tertindih bagian tubuh ayah/ibunya waktu tidur. Serem ya?

Jadilah, survey mengenai boks bayi dimulai sejak awal. Engga peduli sama omongan orang yang bilang 'Met, yakin deh, engga bakal kepake boksnya. Belum tentu anakmu nanti mau ditaro di boks.' Yeah. Perkenalkan, Meta sang keras kepala:p Setelah mendesain sendiri bentuknya yang bisa dipake sampe Naya toddler -biar irit:p-, waktunya mendesain kamar Naya. Meta sih kepengennya semua bernuansa ungu tapiiii biar lebih ceria, bergantilah ke warna lain, yaitu kuning. Sengaja pilih yang netral karena sampe detik-detik terakhir, jenis kelamin Naya belum bisa 100% dipastikan.
So far, Meta puas banget sama kamar Naya ini.

Begitu Naya lahir, Meta rasanya engga kuat buat pisah kamar hehe. Payah ya? Bawaannya kangeeeen terus, bukannya lebay tapi beneran deh. Rasanya adem banget ngeliatin Naya tidur. Akhirnya bergeserlah rencana, Meta kepengen co-sleeping alias tidur sama Naya at least sampe bulan pertama. Diboyonglah boks bayi Naya ke kamar Meta.

Eh sekali lagi, rencana tinggalah rencana. Sang suami kena konjungtivitis. Bahaya banget kalo sampe menular ke Naya. Akhirnya, boks bayi Naya digeret kembali lagi ke kamarnya. Sampe sang suami sembuh, Naya tidur di kamarnya sendiri, ditemani babysitter.

Setelah sang suami sembuh, Naya harus bolak/i difototerapi, lagi-lagi di kamarnya sendiri, di boks tepatnya. Jadi rencana Meta untuk co-sleeping sama Naya engga bisa diwujudkan. Abis itu, setiap Meta bawa Naya buat tidur di kamar Meta, Naya engga mau. Pasti rewel banget. Mungkin udah kebiasa tidur sendiri di boksnya di kamar, jadi engga mau tidur sama emaknya:p

Lumayan repot lho, bolak/i mondar/i dari kamar Meta ke kamar Naya buat nyusuin. Apalagi Meta yang abis operasi masih rada susah buat mobilisasi. Ditambah Naya yang waktu masih kecil banget itu sedikit-sedikit minta mimik. Ampir tiap jam Meta bolak/i, ampuuun.

Tapi alhamdulillah, sesuai keinginan Meta di awal, Naya bisa mandiri banget. Waktunya tidur, dia bisa tidur sendiri. Engga ada Meta atau papanya juga engga masalah, engga bakal bikin Naya rewel. Menurut Meta sih, co-sleeping atau bukan masing2 ada untung ruginya. Untuk yang bukan co-sleeping kaya Meta, selain bikin Naya mandiri, engga rewel kalo sewaktu-waktu ditinggal orangtuanya, juga bisa mempermudah kita sebagai orangtua. engga perlu repot-repot misah tempat tidur nantinya. Konon katanya susaaaah banget lho misah anak tidur sama kita kalo udah kebiasa dari kecil:D

Co-sleeping or not? Terserah anda!:D

Friday, November 4, 2011

Gripe Water

Saat Nayara tumbuh gigi merupakan saat yang cukup menegangkan buat saya. Bagaimana tidak, panas badannya bisa mencapai suhu setinggi 39,7 derajat.

Karena suami saya sewaktu kecil punya riwayat kejang saat demam, saya pun harus ekstra waspada. Sewaktu Nayara tumbuh gigi pertama kali, untunglah saya masih dalam masa cuti. Demikian juga dengan gigi kedua. Saya selalu di sampingnya untuk menenangkan Nayara yang rewel dan siap dengan obat penurun panas. Rasanya lega sekali waktu akhirnya masa tumbuh gigi itu lewat.

Begitu giliran gigi ketiga yang mulai tumbuh, saya kelimpungan karena masa cuti saya sudah habis. Inginnya sih tetap bisa mendampingi Nayara tapi untuk minta ijin sudah tidak mungkin. Di tengah kebingungan, seorang teman memberikan Colic Calm Gripe Water untuk Nayara.

Colic Calm Gripe Water ini sebenarnya merupakan ramuan herbal yang dapat digunakan untuk ‘menyamankan’ sakit perut bayi karena kolik, refluks, kembung, bahkan untuk meredakan sakit saat tumbuh gigi alias teething.

Wah, sepertinya kok hebat sekali ya ramuan ini. Apakah aman untuk bayi? Saya pun mencari informasi sebanyak-banyaknya sebelum memberikan Colic Calm Gripe Water ini pada Nayara. Ternyata, selain tidak ada efek sampingnya, Colic Calm Gripe Water ini tidak mengandung alkohol, gula, gluten, soya, produk dairy perasa buatan ataupun pewarna buatan.

Lalu apa saja kandungannya?

- Chamomile, mempunyai efek menenangkan.

- Caraway, dapat menghilangkan kembung dan dapat mengurangi spasme saluran cerna bayi.

- Peppermint, mengeluarkan gas dari perut dan mengurangi nyeri saat tumbuh gigi.

- Jahe, mengurangi mual.

- Lemon, membantu kualitas tidur bayi.

- Lidah buaya, menyembuhkan kembung dan kram perut.

- Blackthorn, mengurangi tekanan dalam perut.

- Vegetable Carbon, menyerap gas pada perut.

- Gliserin, perasa alami.

Menurut saya, dengan segala yang terkandung di dalamnya, sangat masuk akal kalau Colic Calm Gripe Water ini dikatakan bisa mengurangi nyeri saat teething. Akhirnya, saya coba berikan ini untuk Nayara.

Cukup 5 cc dan voila! Benar lho! Nayara tidak rewel sama sekali, dan juga tidak demam seperti sebelumnya. Padahal dari hasil browsingan saya, Colic Calm Gripe Water ini tidak mengandung bahan yang dapat mencegah demam. Entah kalau ada yang terlewat hehe. Saya jadi merasa tenang sekali meninggalkan Nayara di rumah saat tumbuh gigi. Berkat Colic Calm Gripe Water, teething? Ah, engga takut!:)

Untuk mamas yang anaknya punya masalah kolik, atau sering kembung, atau seperti saya, rewel dan demam saat tumbuh gigi, saya merekomendasikan Colic Calm Gripe Water ini. 100% natural, 100% aman.

Woohooo..


Pagi ini, seperti biasa Meta berangkat ke RS jam 5 pagi. Jangan heran, bulan ini giliran Meta masuk stase Neuropediatri dimana pasiennya se-Indonesia raya. Semua pasien kejang, hydrocephalus, dan apapun yang berhubungan dengan otak dan persyarafan adalah tugas Meta. Karena engga mau pulang malem, jadilah Meta dateng pagi banget.

Anyway, di sela-sela huru-hara visite pagi, sambil menunggu gilirna meriksa, Meta iseng buka bb dan menemukan email yang bilang kalo Meta termasuk salah satu pemenang lomba menulis AIMI. Woohooo! Jujur, lupa yang mana:p

Awalnya Meta sempet mikir jangan-jangan penipuan, tapi karena email dikirim dari email officialnya AIMI, yasud, yakin deh:D

Pamerrrrr:p
Bisa diliat disini:D

Sunday, October 30, 2011

Tiga Generasi

Beberapa waktu yang lalu, mama dateng ke Surabaya. Buat nengokin cucunya berjudul Naya, tentu saja. Karena emaknya banci foto kelas dunia internasional, terbersitlah ide untuk foto bertiga. Naya, utie, dan Meta:D

Foto ini tanpa persiapan sama sekali. Karena mama pengen foto pake baju putih, lemari pun jadi korban Meta buat diubek-ubek. Hasilnya:nihil:p Untung mama bawa baju putih lain, jadi bisa dipinjem Meta deh hehehe.
Naya? Oh tentu saja bayi ini punya banyak baju putih.

Engga terlalu lama waktu buat pemotretannya. Entah karena Naya dan emaknya sama-sama banci foto, entah emang kebetulan aja. Yang agak susah ni utie nii, suka engga mau liat kamera:p

Anyway, inilah jadinya: Tiga generasi:D

MPASI 7 Bulan

Ada yang notice engga, kenapa Meta engga ngupload jadwal MPASI buat Naya di umur 7 bulan ini?

Well, jawabannya simple, karena sejak MPASI 6 bulan, jadwalnya udah engga karuan:p
Meta tetep pake aturan tanpa gula, garam. Aturan coba 3-4harian pun tetep. Tapiii, masalah frekuensi yang bikin acak-acakan.

Masih inget dong kalo Meta ngatur jadwal makan Naya awalnya cuma sehari sekali terus pelan-pelan naek jadi dua kali dan finally di minggu terakhir bulan ke-6 jadi tiga kali? Semuanya tidak ada yang tercapai sodara-sodara!

Kenapa? Jadi ceritanya bocah berjudul Naya ini keliatannya sangat suka makan. Jadwal yang harusnya makan sehari sekali jadi sehari tiga kali, dan yang tadinya sehari tiga kali jadi sehari enam eh malah delapan kali. Yes, engga salah baca kok, DELAPAN kali.

FYI, porsinya pun engga sedikit lho, buanyak, satu mangkok penuh. Awalnya Meta sempet khawatir, takut lambungnya kenapa-kenapa. Tapi karena berat Naya baeknya bagus, anaknya aktif dan engga rewel, tanpa keluhan apa-apa, yasudahlah diikuti saja maunya. Ini yang bikin Meta jadi engga bisa ngatur jadwal.

Secara gasir besar ini jadwal makannya Naya (sejak umur 6 bulan kemaren):
05.00 Sarapan berupa 3 keping biskuit+asip
07.30 Bubur tepung gasol+ASIP
09.00 Puree buah
11.00 Bubur saring : kentang, wortel, brokoli, bayam, ati, ceker, daging cincang,
buncis, ubi, jagung manis apapun yang ada dan bisa dipake deh.
13.00 Puree buah
15.30 Bubur tepung gasol+ASIP
17.00 Bubur saring
18.30 Biskuit+ASIP

*yang 18.30 tentatif. Kadang-kadang kalo udah enak tidur engga makan malem lagi.

So far, buah yang udah pernah Naya makan: apel, jeruk, pepaya, semangka, melon, pisang, pear, alpuket.
ALhamdulillah semuanya doyan, malah marah kalo udah abis, minta nambah lagi. (ckckck ini nurun siapa yaaa).

Banyak orang bilang, kalo udah makan, kebutuhan ASI berkurang. Ah initidak berlaku buat Naya, sama aja karena abis makan sekenyang apapun, Naya tetep minta mimik ASI. ZZzzZzzz. Jadilah emaknya ini masih harus tetap bersahabat erat dengan breastpump, cooler bag, icegel dan teman-temannya.

Engga apa-apa nak, yang penting Naya sehat terus yaaa:*

Oh ya, biskuit apa yang dimakan? Bikin sendiri -baca:papanya yang bikin:p- pake tepung maizena, oatmeal dan unsalted butter. Gasol beli jadi, bubur saring juga bikin sendiri. -baca:papanya yang bikin kaldu, babysitter yang masak, emaknya tinggal nunjuk sambil kipas-kipas:p-

Milksaver : Milkies


Sebenernya Meta udah punya benda yang satu ini sejak dari dulu kala. Tapi baru berkesempatan buat nge-review sekarang nih hehehe.

Pertamanya Meta sama sekali engga niat beli lho. Belum kepikiran buat beli karena engga ngeh juga apa pentingnya. Selain itu harganya cukup mahal, 330 ribu, bisa dipake beli breastpump manual tuh.

Cuma karena Naya lahir prematur, maju jauh dari due date dan kami belum nyiapin apa-apa, sang suami panik dan bingung harus membekali istrinya ini alat apa aja buat breastfeeding, jadilah dia masuk ke website online shop penjual breastfeeding utilities dan membeli hampir semua yang ada disitu. Beneran lho ini, mulai plastik penyimpan asi, cooler bag, ice gel, botol kaca, breastpad, cup feeder, advance softcup, tutup ulir botol, sampe milksaver ini. Ah, have i told you how lucky i am to have such a supportive husband like him?:D

Kembali ke milksaver. Waktu barang ini datang, Meta yang terbengong-bengong ngeliatnya. Eh buset, gede amat yak ni , masa mau dipake kemana-mana? Packagingnya sangat bagus, keliatan barang mahalnya deh. Meta juga bingung karena kok cuma ada satu ya? Masa mau dipake satu doang, kan nanti aneh keliatannya. Eh, sang suami langsung dengan sigap menawarkan buat ngebeli satu lagi, padahal harganya engga murah. Tentu saja Meta tolak mentah-mentah:p

Untung belum dibeliin satu lagi. Setelah browsing-browsing, dan bahkan liat youtube dari how to use this milksaver, mulailah Meta make perdana dan ngeh tentang milksaver ini. Jadi, milksaver ini BUKAN buat dipake kaya breastpad biasa yang bisa seharian dipake. Engga harus punya 2 buat make, satu aja cukup. Emang, tujuan utamanya adalah menampung ASI yang suka netes biar engga kebuang percuma, tapi milksaver ini cuma boleh dipake maksimal 40 menit dalam sekali pemakaian. Bisa dipake waktu nyusuin ataupun pas lagi mompa.

Tau dong, waktu kita nyusuin atau mompa, kadang PD sebelah ikut-ikutan ngeluarin ASI yang engga sedikit. Nah disinilah fungsi dari milksaver.

Rasanya gimana Met? Awalnya emang kerasa bulky sih, tapi lama-lama kebiasa kok. Hasilnya? Ah sangat sangat sangat puas! Buat Meta yang produksi ASInya segitu-segitu aja, bantuan dari milksaver ini penting banget. Sewaktu kita nyusuin, ada let down reflex alias LDR dari PD sebelah yang bisa ditampung pake milksaver ini. Lumayan lho, kalo sekali nyusuin aja, Meta bisa dapet 20 cc, kebayang kan bisa dapet berapa dalam sehari?

Selain merk milkies yang Meta punya, ada beberapa barang serupa dengan merk berbeda. Medela, Avent adalah salah dua diantaranya. Meta juga punya Avent. Harganya jauh lebih murah. Sekitar 140 ribu, dapet 4. Tapi, kalo dibanding sama milkies tercinta, huah jauuuuh. Ada harga ada rupalah ya.

Sekarang udah 7 bulan lebih Meta masih setia make Milkies setiap harinya. Disteril setiap hari, dibawa kemana-mana dan bentuknya masih sama kaya waktu Meta beli. Engga berlebihan kalo Meta bilang, Milkies ini adalah salah satu pendukung kesuksesan ASI eksklusif buat Naya:D
Kalo ada yang nanya ke Meta, worth buying-kah si Milkies ini dengan harga segitu? Yes it is!

Wednesday, October 26, 2011

NayaMorphosis-6months



Selamat 7 bulan sayang:*

Udah bisa duduk sendiri, sukanya loncat2, maem shari sampe 8 kali (dan mimik tidak berkurang jumlahnya zzZZzzZZZ), ngoceh ga brenti2, bisa merangkak ke depan sedikit2 (seringan ke belakang:p), tiap dipanggil Naya langsung nyaut'heeeeuhhh', pinter:*

Monday, October 24, 2011

BERA on TUM:D



Meta pernah nulis soal BERA di blog ini. Nah, kebetulan dimuat pula sama TM. Bisa dicek disini yaaaa..

BERA Test

24 OCT 2011 0:01:37
by METAMETA in OUR STORIES
for 4-6 MONTHS
Beberapa saat yang lalu, saya mengantarkan Nayara(5mo) menjalani pemeriksaan BERA. Brainstem Evoked Response Audiometry ini adalah pemeriksaan untuk melihat ambang dengar pada telinga anak. Pemeriksaan ini sangat dianjurkan pada anak dengan keterlambatan bicara atau speech delay, riwayat infeksi TORCH pada kehamilan, bayi yang lahir prematur, bayi yang lahir dengan berat kurang dari 2500 gram, riwayat jaundice atau hiperbilirubinemia, riwayat tidak langsung menangis saat lahir, riwayat keluarga dengan gangguan pendengaran, atau bayi dengan sindroma tertentu, misalnya Down Syndrome.

Sebenarnya saya yakin pendengaran Nayara tidak apa-apa karena dia sering kaget setiap mendengar suara yang keras. Selain itu Nayara juga merespon terhadap suara-suara di lingkungan sekitarnya. Walaupun terkadang juga cuek, lebih asyik main sendiri dengan kaki tangannya. Tapi, karena Nayara prematur, lahir dengan berat 2500 gram, tidak langsung menangis saat lahir, pernah hiperbilirubinemia berulang dengan kadar bilirubin total paling tinggi mencapai 27mg/dl, I don’t want to take any risk, toh todak ada salahnya diperiksa. Pemeriksaan BERA ini uninvasive, jadi tidak menyakitkan.

Pada waktu mendaftar, saya diberikan list hal yang harus dilakukan di rumah sehari sebelum dilakukan pemeriksaan BERA ini. Membersihkan dahi, belakang telinga, memastikan bayi tidur cukup serta membawa susu dalam botol adalah beberapa di antaranya.

Di hari pemeriksaan, Nayara dites respon pendengarannya dulu. Kami dibawa ke ruang kedap suara, kemudian Nayara dihadapkan pada mainan. Tanpa sepenglihatannya, ada petugas yang membunyikan terompet kecil, bel sampai krincingan di samping dan di belakang Nayara untuk melihat bagaimana responnya. Ternyata, Nayara cuek saja, lebih asyik melihat mainan di depannya. Duh, saya langsung deg-degan!

Kemudian, dilakukan pemeriksaan otoskopi. Ini untuk melihat apakah telinga Nayara ada sumbatan berupa kotoran atau tidak, hasilnya bersih, sehingga bisa langsung dilakukan BERA.

Pertama, Nayara diminumkan obat tidur (rasanya pahit sekali) yang membuat Nayara menangis teriak-teriak. Setelah tertidur, barulah Nayara dibawa ke bed pemeriksaan. Dipasangi kabel di kepala dan telinganya. Pemeriksaan ini berguna untuk melihat reaksi sistim saraf pendengaran dan batang otak (brainstem) pada saat dilalui oleh rangsangan bunyi.

Proses ini memakan waktu kurang lebih 1 jam. Alhamdulillah hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa indera pendengaran Nayara dalam batas normal. Menurut saya, jika terdapat faktor resiko pada bayi kita, deteksi dini sangatlah penting. Dengan deteksi dini, bila memang ada kelainan-apapun jenisnya-pada bayi kita, intervensi dini juga dapat dilakukan.

Tuesday, October 4, 2011

Lagi-lagi Pamer


Hehehe.. as in subject, lagi-lagi mau pamer nih. Tulisan Meta dimuat di TUM lagi, tepatnya disini.

Kenapa rajin banget nulis sih Met? Sebenernya ini iseng-iseng Meta tulis waktu masih cuti. -baca: masih nganggur, engga kaya sekarang:p- tapi emang baru dimuat sekarang, deketan pula waktunya.

Sekarang? Meta masuk Nefro sodara-sodara! Doain yaaa engga ada banyak pasien yang HD. Ada satu sih, yang membuat jantung ini deg-degan terus takut sewaktu-waktu dipanggil buat HD cito. Untungnya so far, pasien ini masih HD elektif -dan membuat Meta harus nemenin HD sampe jam 11 malem 3x dalam seminggu-

Doakaaaaan, asinya lancaaaar hehehe.


125 Brain Games for Babies

04 OCT 2011 0:01:00
by METAMETA in BOOK REVIEW
for 1-3 MONTHS, 10-12 MONTHS, 4-6 MONTHS, 7-9 MONTHS, CHILDREN, DADS, MOMS

Saya pernah mendapatkan kuliah dari guru saya, seorang dokter spesialis anak konsultan tumbuh kembang mengenai perkembangan otak manusia, konon pada saat otak bayi berusia tiga bulan, sinaptogenesis atau pembentukan sinaps, koneksi yang dirangkai oleh neuron, telah mencapai 2/3 dari jumlah yang dimiliki manusia dewasa. Sementara perkembangan otak anak saat usia 6 tahun, telah mencapai 80% dari otak dewasa. Berarti bisa dibilang, 6 tahun pertama, termasuk bulan-bulan pertama sangat penting bagi perkembangan otak manusia. Lalu apa yang harus kita, sebagai orangtua lakukan untuk mendukung perkembangan otak ini agar optimal?

Cukup lama saya mencari sumber terpercaya yang bisa diterapkan pada Nayara. Setelah dapat pun, saya masih kebingungan bagaimana caranya. Mati gaya deh! Untunglah saya menemukan buku 125 Brain Games For Babies karya Jackie Silberg ini. Buku ini berisi tentang permainan sederhana untuk menunjang perkembangan awal otak pada bayi, bahkan seawal pada bayi baru lahir. Bahasa yang digunakan sederhana, cukup mudah dimengerti, bahkan oleh babysitter saya sekalipun. Terdiri atas beberapa tahap, untuk bayi berumur 0-3 bulan, 3-6 bulan, 6-9 bulan serta 9-12 bulan.

Permainan yang terdapat didalamnya pun sangat sederhana, bisa dilakukan dimanapun dan kapanpun. Terlihat sepele tapi ternyata bermanfaat sekali lho untuk perkembangan otak bayi!

Bayi 3-6 bulan: Permainan Ngobrol Bersama

Pada usia ini bayi sering kali membuat berbagai suara. Tiru suara yang dibuat bayi. Suara sederhana itu selanjutnya menjadi kata-kata.
Ambil kata-kata yang dibuat si kecil, misalnya “ma ma” dan rangkai menjadi kalimat “mama sayang kamu”.
Penelope Leach seorang pakar perkembangan anak berkata “Anak kita dapat mengucapkan ratusan suara berbeda sepanjang hari, tpi bila kita bertepuk dan memuji sewaktu ia mengucapkan ‘ma ma’ atau ‘da da’, si kecil akan terus mengulanginya karena itu membuat kita senang.”
Semakin banyak kit amengulangi suara si kecil, ia akan makin terdorong untuk mengeluarkan lebih banyak suara.
Inilah awal percakapan sesungguhnya.
Buku ini juga dilengkapi dengan hasil riset otak yang sangat menarik. Misalnya saja, ada hasil riset otak yang menyatakan bahwa seorang bayi yang isak tangisnya ditanggapi dengan senyuman kemungkinan besar akan menjadi responsif secara emosional. Wah, Insya Allah ini penting untuk anak-anak kita kelak.

Dengan harga yang sangat affordable, menurut saya sih buku ini sangat recommended, terutama untuk para orangtua yang concern terhadap perkembangan anaknya. Tapi, siapa sih yang engga?

Buku ini memberikan alternatif hal-hal yang bisa kita lakukan untuk perkembangan otak bayi kita dengan ‘porsi’ yang sesuai umurnya. Wajib punya!

125 Brain Games for Babies
Penulis: Jackie Silberg
Penerbit: Erlangga
ISBN: 9797412180
Harga: 28.500

Sunday, October 2, 2011

NayaMorphosis-5Months



Perkembangan Naya sampe umur 5 bulan:)

Tambah ndut, tambah ga bisa diem, tambah banyak makannya, tambah pinter yang jelas:p

Sehat2 terus ya sayang!:*

Friday, September 30, 2011

Foto Keluarga


Ceritanya, Meta emang terobsesi buat bikin foto keluarga dari dulu. Pengen banget deh punya foto keluarga yang bagus -waktu Meta masih belum nikah-. Dan sayangnya cuma ngomong doang karena sampe sekarang pun engga pernah terealisasikan. Apes banget deh, keluarga Meta mulai dari mama, papa sampe kakak semua engga ada yang suka (dan mau) difoto. Semuanya anti kamera. Heran. Kalo udah kaya gini Meta kadang suka mikir, anak siapa ya saya ini? Anak tirikah? Atau sebenarnya anak yang salah ambil di rumah sakit? *mulaidrama*:p

Akhirnya, bertekad bajalah Meta. Kelak, kalau sudah punya keluarga sendiri, Meta HARUS punya foto keluarga. A good one, in addition.

Jadilah, dengan bantuan auntie Carol, uncle Dharta dari Pyara -Thank you both of you!-jadi juga foto keluarga kami ini. Nayanya pas bete, jadi engga terlalu banyak ketawa dan senyum seperti biasa. Tapi menurut Meta sih tetep lucu-lucu aja.

This one is my fave one!:)

Wednesday, September 28, 2011

*pamer* :p


Been very busy, sorry:D

Selain terkena DF -huks- dan harus ikut yudisium, ilmiah dsb dsb, masih banyak lagi yang lainnya:p

Ini cuma mau pamer doang kok *halah* :))

Linknya bisa klik disini.

Wednesday, September 21, 2011

MPASI Perdana

Ayeeey! Setelah nunggu sekian lama, akhirnya dateng juga waktu Naya untuk MPASI perdana:D

Emang, karena Naya prematur, seharusnya berdasarkan corrected age-nya, Naya baru bisa makan setelah usia 7 bulan lebih. Tapi, karena Meta liat tanda-tanda sia makan ada di Naya semua, yasud, langsung deh!

Apa aja tanda siap makan itu?
1. Kepala udah bisa tegak
2. Berat badan bayi udah mencapai 2x berat badan lahir
3. Udah bisa masukin sesuatu ke mulut (Naya malah lagi hobi ngenyot jari-jari kakinya. *sigh*)
4. Reflek extrusion alias refleks ngeluarin sesuatu kalo dimasukin barang ke mulut udah ilang.
5. Bisa ngontrol kepala dan leher sendiri. Kalo nolak makanan bisa geleng-geleng atau mengelak.
6. Tertarik liat orang makan (Ini Naya banget dah!)
7. Udah bisa duduk

Semua ini ada di Naya, jadi meluncurlah Meta buat ngasih Naya MPASI perdana. Nyolong beberapa hari karena dipasin di weekend:D

Seperti yang pernah Meta tulis disini, MPASI perdana Naya adalah bubur tepung beras merah dan asip.

--> lagi dimasak

Sesuai jadwal, menjelang waktu makan, Naya didudukin di high chairnya. Enjoy banget, dikirain maenan baru kali ya hehe. Next, begitu sendok dimasukin mulut, ternyata engga ada tuh reaksi kebingungan dari Naya. Langsung disikat, kalo Meta agak sedikit lama nyendokin yang selanjutnya, Naya protes sambil kepalanya maju nyariin sendok. Grrrr.. nurun siapa ya ini?



Hasilnya? Abis dalam waktu 10 menit sodara-sodara! Tandas tak bersisa. Terus apa yang terjadi? Kayanya Naya masih laper, karena setelahnya Naya malah jilat-jilat dan ngelamuti meja high chairnya. Ya ampuuunnn:@

--> masih laper dan mulai makanin tangan nannynya:@

Kata orang-orang, setelah mulai makan, biasanya kebutuhan ASI bayi jadi berkurang. Tapi ternyata engga berlaku tuh di Naya. Abis makan aja langsung minta mimik ASI lagi. Hedeeeh. Engga apa-apa nak, yang penting sehat ya sayang!

Seharusnya, awal-awal, MPASI baru dikasih satu kali per hari. Karena Naya keliatan beringas tiap liat high chair *emaknyalebay:p*, akhirnya Meta kasih dua kali per hari sekarang. Pagi jam 9 puree buah, jam 1 siang baru bubur susu.

Sekarang, kerjaan Meta yang baru adalah: puter otak buat menu MPASI bocah:p

Fotonya menyusul yaaaa:D
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...