Sunday, February 9, 2014

Buat Kakak Aya


Assalamualaikum Wr Wb,

Halo kakak Aya anak solehahnya mama yang paling cantik dan pintar sedunia!
Apa kabar? Kakak Aya sehat kan? Kata utie, kakak pintar sekali ya makannya? Kemarin utie cerita ke mama kalau kakak makannya banyak. Minta roti, rawon, soto, kentang goreng sampai alpukat, dan semuanya dihabiskan. Wah, thats my girl! Itu baru anak mama! Memang harus begitu kak, supaya tetap sehat. Tapi, kok utie bilang kakak juga suka minta kerupuk sama teh kotak? Kakak engga lupa sama yang sering mama omongin kan? Boleh-boleh aja, tapi jangan banyak-banyak. Nanti batuk lagi kan repot.

Kakak Aya sayang,
Mama sekarang masih ada di Soe. Itu lho, tempat yang waktu itu mama ceritain ke kakak. Yang jauuuuuh sekali. Inget? Kan kakak Aya yang anterin mama ke bandara pas mau berangkat. Mama inget kakak nangis teriak-teriak minta ikut mama. Maaf ya nak, mama engga bisa ngajak kakak ke sini biarpun mama mauuuuuuu banget. Soalnya di sini banyak nyamuk jahat, namanya malaria. Kalau kakak digigit nyamuk ini nanti kakak bisa sakit. Terus, di sini juga susah air bersih. Buat mandi aja mama harus beli air lho! Selain itu, jalan ke sini jauuuuh banget kak, berkelok-kelok. Mama aja ampai muntah-muntah pas dateng. Kan kasian kakak nanti kalau ikut mama. Kakak engga marah sama mama kan? Mama janji deh, nanti abis mama pulang dari sini, kita jalan-jalan berdua aja sepuasnya ya! Janji!

Di sini banyak anjing kak. Kalau kita jalan, pasti di kiri kanan ada anjing. Tapi, engga ada kelinci yang kakak suka. Kata papa, minggu lalu kakak dibeliin papa kelinci ya? Wahhh kakak pasti seneng. Mbak Lastri bilang kelincinya suka diuwel-uwel terus ditarik-tarik telinganya sama kakak ya? Kasian kak, jangan dong. Nanti kelincinya sedih, kan sakit kalau ditarik-tarik. Mendingan kakak ajak main sama dikasih makan aja. Oh ya, masa nama kelincinya Noyolo sih? Biar mirip sama Nayara? Terus kalau nanti mama pulang, mau manggil kakak sama kelinci jadinya tinggal teriak " Nayaaa, Noyoooo!' gitu?:)))

Kakak Aya sayang,
Mama kangeeeeeeeeen sekali sama kakak. Setiap hari pasti minimal 3-4x nelepon rumah buat nanyain gimana kakak ke mbak Lastri, mbak Siti atau utie. Mama tuh sebenernya pengin dengerin suaranya kakak. Tapi, kakak engga pernah mau jawab teleponnya mama sih. Engga apa-apa kak, kadang-kadang mama nyuruh utie ngajak ngobrol kakak pas mama telepon biar mama bisa dengerin suara kakak. Kakak Aya tambah pinter ngomong ya, mama suka ketawa sendiri dengerin kakak ngobrol sama utie. Mama tau lho kakak Aya sering ngerayu utie nyalain tv di kamar mama. Hayooooo.. Engga boleh sering-sering ya nak! Mama juga tau kakak Aya sekarang lagi suka nyanyi lagu "Pergi ke Bulan". Pasti diajarin sama utie ya?

Kemarin mama pergi ke kota sama om Faisal dan om Yusuf. Di sana mama lihat ada stiker tweety kesukaannya kakak. Di Surabaya kan susah banget ya kak nyarinya. Makanya mama langsung belikan 3 buat kakak! Mama juga beli puzzle gambar Mickey Mouse sama Ariel the Mermaid. Nanti kita mainin sama-sama kalau mama udah pulang ya.

Pasien mama di sini banyak kak. Biasanya karena mencret, batuk pilek. Tapi bukan karena kebanyakan teh kotak sama kerupuk. Memang karena air bersih jarang, jadi kebersihannya kurang. Masa ya kak, ada pasien mama belum mandi sejak sebulan. Kasian kak, bajunya kotooor, badannya apalagi. Bau banget. Akhirnya ya itu, mencret bolak-balik. Ada juga yang engga pernah minum susu. Cuma minum air santan aja. Itu lho kak, yang suka dimasak mbak Siti kalau bikinin kakak soto. Padahal kan rasanya ga enak. Makan juga engga kaya kakak Aya yang bisa minta segala macem. Pasien mama di sini engga bisa pilih mau makan apa kaya kakak. Engga bisa milih minta soto, rawon, sate atau ayam KFC. Karena mama papanya engga punya uang, makannya ya itu-itu aja. Bose, dibuat dari jagung gitu atau bubur yang cairrrr banget, lebih banyak air daripada berasnya.

Makanya kakak Aya harus banyak bersyukur. Alhamdulillah, kakak Aya masih bisa minta makan apaaa aja. -Tapi kalau kerupuk sama teh kotak engga banyak-banyak ya!-. Besok-besok kalau kakak Aya engga mau ngabisin makannya kakak, inget cerita mama ini deh. Ada lho temen kakak yang mau makan aja susah padahal udah kelaparan. Kakak Aya sih enak, kalau lapar, makanan udah dimasakin mbak Siti, anget pula, tinggal buka mulut aja. Makanan yang engga kakak abisin itu pasti udah mewah banget buat anak-anak di sini.

Kakak Aya sekarang minum susu juga masih bisa. Tinggal minta aja langsung mama beliin. Di sini susah lho kak. Apalagi mandi. Kalau kakak Aya nangis-nangis engga mau mandi coba inget cerita mama ini lagi. Ada lho temen kakak Aya yang mau mandi aja susah banget karena engga ada air bersih. Kakak Aya tinggal masuk ke kamar mandi, air bersih udah ada di bak, kok pake nangis-nangis segala?

 Kakak Aya,
Mama tau kakak Aya pasti sedih engga ada mama sama papa di rumah. Mama di Soe, papa di Austria. Tapi kan ada utie, ada mbak Lastri sama mbak Siti juga di rumah. Baik-baik ya nak. Makan yang banyak, yang pinter, nurut sama utie.

Jangan kelamaan marah sama mamanya ya sayang. Mama pergi ke sini, ninggalin kakak sebulan tuh bukan karena mama engga sayang kakak. Mama sayang sekali sama kakak. Tapi kasian anak-anak di sini kalau engga ada mama, engga ada dokternya. Kakak Aya pernah ngerasain sakit kan waktu mau tumbuh gigi itu? Engga enak banget kan? Anak-anak di sini juga kalau sakit pasti ngerasa engga enak kayak gitu. Tapi mamanya anak-anak itu bukan dokter, kayak mamanya kakak, jadi engga bisa ngobatin sendiri. Makanya mama yang harus bantuin.  Begitu tugas mama selesai di sini, pasti mama langsung pulang buat main sama kakak. Nanti kakak Aya yang jemput mama di bandara sama utie ya?

Baik-baik ya sayang!
I love you:*

Wassalamualaikum Wr. Wb.,
Mama

5 comments:

raditya adi said...

ga tw knapa iseng buka blognya mbak meta dan nemu surat yang kayak gini. sy pernah dinas di atambua yang mesti ke kupang trus jalur darat lewat soe-kefamenanu-atambua. like as ur story,mbak. smoga aya bisa ngerti dan coba bikin video singkat bwt oleh2. sapa tw ada yang berkenan membantu. smoga sukses.

Meta Hanindita said...

Hai mas;)
Di Atambua bagus banget ya pemandangannya? Ditawarin ke sana bolak/i tapi aaaah tak kuat kalau harus lewat jalan begitu lagi. Bisa mabuk bukan kepalang:))))

Makasih yaaa anyway;)

Ratna Wahyu said...

Baca ini bikin aku sukses mewek, pasti kangen banget sama Naya. Semoga Naya cepet mau ngobrol sama kamu ya Met

Meta Hanindita said...

Apalagi yang nulis, mewek kelas berat:))) Iya, sampai td sore sih masih ga mau ngmg:')

raditya adi said...

iya,sama2,mbak.
saya jadi tahu bgmn profesi dokter dr blog mbak meta jadi nambah pengetahuan (sekaligus obat kangen dulu cita2 sy jadi dokter :D).
bagus sekali pemandangannya baik pas ke dan dari (ataupun di) Atambua. kalo memang mabuk darat coba naik pesawat dari Kupang (harganya sama kyk sub-cgk). tp susah bawa oleh karena yg ada cm jagung (marning,red). hehehehehe. Sukses terus bu dokter.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...