Friday, December 9, 2011

GTM

Dulu, Meta sempet takut Naya bakal nurun Meta masalah makan. Dari kecil, Meta emang susaaaahh banget makan. Konon, menurut mama, setiap jam makan, di samping piring dan gelas, tersedia juga sapu lidi. Mungkin karena itu juga ya, Meta engga pernah menganggap makan sebagai suatu kegiatan yang menyenangkan.

Kembali ke Naya. Alhamdulillah, sepertinya bayi ini nurun bapaknya. Apa aja dimakan, engga pernah pilih-pilih. Sayur? okeee, buah? okeeee, karbo? okeee.. Engga pernah ada dalam sejarah, Naya makan engga diabisin. Padahal, porsi makannya banyak lhoo.. Sekitar 300-400cc sekali makan. Dan dalam sehari bisa sampe 8 kali sodara2!

Kenaikan berat Naya emang engga terlalu banyak, karena anaknya aktif buanget. Keringetnya buanyaaaak. Yah, ini nurun dari emaknya mungkin ya:p

Pokoknya Meta engga pernah pusing ngurusin makannya Naya. Really? Well, sampe suatu hari, Naya ber-GTM. Asli lho, engga mau makan sama sekali. Kalo biasanya dia yang ngajak minta didudukin high-chair (karena dia pikir duduk di high chair artinya makan), sekarang sampe disuapin sambil digendong pun engga mau. Mulut (sama mata sekalian:p) ditutup rapet pet pet pettt.

Kenapa ya? Awalnya Meta masih engga terlalu khawatir, karena mungkin bosen yaa, orang gede aja bisa bosen, masa bayi engga boleh? Cari2 resep lain deh buat Naya. Segala macem udah dicoba dan tetap engga berhasil.

Meta cek semuanya. Sariawan engga ada, tanda-tanda penampakan gigi baru nihil, jadi kenapa yaa?

--> Mulut ditutup rapet, mata juga ikutan:p
Panik mulai melanda setelah pipi Naya keliatan trus, perutnya yang biasanya jemblung ilang, dan Naya rewel tiap hari kaya orang kelaperan tapi keukeuh tetep engga mau makan. Huks:(

Tiba-tiba, waktu Meta nemenin papanya makan, Naya minta. Iseng, Meta suapin ke Naya dannnn Naya makan dengan lahap! Ampun deh. Meta gantilah menu MPASI Naya dengan nasi tim, hasilnyaaaa...suksesss! Naya makan semacam bertahun-tahun engga dikasih makan. *lebay* :p

Dan sekarang, kembalilah Naya ke kebiasaan awal. Makan sehari bisa sampe 8-9x termasuk buah dan roti gandum.
Karena emaknya iseng:p, Meta sampe bilang gini ke Naya " Naya, kalau sudah kenyang, berhenti makan. Jangan ngunyah terus, tuh lihat perut Naya, ada apanya itu?" yang disambut dengan manyunnya Naya sambil ngeliatin perut jemblungnya:p


Wekekekek, engga apa-apa kok nak, yang penting sehat!:D
Anyway, ngebahas soal GTM nih. Meta punya buanyaaak banget pasien yang mengeluh anaknya susah makan, dan minta diresepkan vitamin 'yang paling bagus dok'. Weks, emang beneran butuh vitamin? Nanti aja bahasnya yaaa:p

3 comments:

Heny said...

wah sama tuh sama anakku Met...waktu msh maem bubur susu/bubur saring tiba2 beberapa hari tutup mulut ndak mau makan..malah sampe kyk mau muntah gitu tiap makanannya masuk mulut...eh gak sengaja coba aku kasih nasi lembek ternyata langsung lahap sampe ndak mau berhenti makan..;-)

Isnainingsih Hariyadi said...

Haii dokter.. Pada postingan ini dokter bercerita bahwa Naya kenaikan berat badannya tidak terlalu banyak karena Naya aktif, banyak berkeringat, dan menurun ortunya. Tapi di postingan dokter tentang Stunting, dokter gemas kalau ada orang tua yg beranggapan bahwa anak berat badan naik sedikit/tdk naik karena anak aktif. mohon penjelasannya dok. karena saya malah jadi bingung ini.. hehehe makasih.

Meta Hanindita said...

Halo mbak:) coba dibaca lagi deh, saya bilang kalau saya pun melakukan kesalahan karena belum mendalami ilmu nutrisi pasa anak. Postingan ini dibuat saya masih belum lulus spesialisasi anak dan masih belum mendalami ilmu nutrisi anak. Intinya, sama seperti ibu lain yang BELUM tahu, saya pun punya pengalaman yang sama. Begitu ya mbaaak

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...