Thursday, November 21, 2013

Kakak Aya Ngaji

Update soal Naya nih!

Seperti yang pernah saya tulis disini, saya memang sempat khawatir karena Naya enggan bermain. Kerjanya belajaaaar terus. Engga mamanya bangetlah!:p

Tapi setelah saya tanyakan ke dokter konsultan tumbuh kembangnya, menurut beliau tidak masalah. Lega deh saya. Masih normal kok:p

Sekarang Naya sering sekali merengek minta diajarkan membaca. Alasannya begini:
"Kakak Aya mau baca buku celita sendiliiii. Nunggu mama dali lumah sakit lama. Mau baca maaa!"
 Kebayang engga sih, anak bayi saya yang satu ini rewel dan menangis karena minta diajari membaca?-___-"

Jujur saya sendiri agak takut mengajari Naya membaca atau berhitung. Saya pernah membaca di jurnal tumbuh kembang bahwa anak di bawah usia 6 tahun tidak boleh diajarkan membaca, apalagi berhitung karena memang belum waktunya. Lah anak saya sendiri memaksa terus. Bingung.

Selain merengek terus minta belajar membaca, Naya masih sering bertanya hal-hal yang saya engga ngerti bagaimana menjawabnya. Misalnya:

Naya: "Mama kan dotel anak ya? Jaganya jagain anak-anak kan?"
Meta: "Iya kak."
Naya: "Kalau papa dotel kandungan, belalti jagain kandungan-kandungan ya ma?"
Meta: "Eh bukaaaaan. Papa itu jaga orang hamil kak."
Naya: "Kenapa namanya dotel kandungan ma? Bukan dotel olang hamil?"
-__________-" (Saya musti jawab gimana coba iniiiiii)

Saya juga belajar banyak dari Naya. Terkadang sebagai ibu, saya suka gemes kalau Naya sudah mulai bertanya. Inginnya cepat selesai saja, sehingga langsung saya jawab. Padahal mungkin yang saya maksudkan tidak sama dengan Naya. Contohnya nih, suatu hari ketika kami sedang naik mobil dan melewati sungai.

Naya: "Mamaaaa, ini sungai temannya laut ya?
Meta: "Iya betul kak."
Naya: "Tuh lihat ma, ada ikannya banyaaaak sekali. Ikan lele, ikan paus, ikan duyung, macem-macem."
Meta: "Hmmmm" *sibuk nyetir*
Naya: "Ma, ada buayanya juga tuh."
Meta: "Oh ya?"
Naya: "iya, ada kudanya juga."
Meta: (Karena saya pikir kuda engga mungkin ada di air, saya mengkoreksi kata-kata Naya.
           "Kak, kuda kan engga bisa berenang. Ya ga mungkin dong ada di sungai."
Naya: "Ada kok ma."
Meta: "Ah, kakak ini kok ga mau dibilangin. POKOKNYA kuda itu engga bisa ada di air!" *mulai bete*
Naya: *pasang tampang mau mewek* "Ada ma, namanya kuda laut."
Meta: *ngakak*
Saya langsung banyak-banyak istighfar lho! Ya ampuuun, saya kok egois banget ya, cuma karena biar cepat selesai langsung memotong imajinasi Naya yang ternyata lebih benar dari saya:(
Maaf ya kak:(

Ini saya attach video waktu bayi 2.5 taun saya mengaji . (POKOKNYA tetap bayi saya! Mau sudah 17 tahun juga masih bayi saya;p)
video




5 comments:

Santi Dewi said...

Kalo menurut saya sih mba, selama anaknya yg minta belajar, saya akan kasih aja, mumpung mau dan juga memanfaatkan masa golden agenya, dimana anak2 seperti itu akan cepat sekali dalam menyerap segala macam yg masuk ke otaknya. Anak saya skrg usianya 3 tahun, tapi karena anak saya yg pengen belajar baca dan ngaji, akhirnya saya turutin. Asal jangan memaksa.

Meta Hanindita said...

Mbak Santi, iya saya awalnya mikir gitu tapi takut juga nih, tetep parno:p

bukanbocahbiasa.wordpress.com said...

Nayaaaa JUARAAAA!!! Emang Mbak, balita itu "AJAIB" banget lah judulnya. Kadang bikin gemes, sebel, tapi ngangenin dan bikin kita ngerasa "stupid" gitu kalo udah denger celoteh mereka. Salam chayaang buat Nayaaaa....

puji hamzah said...

masyaAllah lucu banget sih kamu naaak.......

Anonymous said...

Saya bisa baca sebelum masuk TK (umur 3-4 tahun, dok. Kebetulan Mama guru bahasa Indonesia dan punya metode sendiri buat ngajarin baca. Akhirnya saya bisa baca tanpa ngeja. Masuk TK bacaannya udah doraemon dan nggak cuma ngeliatin gambarnya kayak anak-anak lain :P
Tapi itu pilihan tiap orang tua sih, saya juga nggak yakin kalau nanti punya anak bakal ngajarin baca sebelum masuk TK :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...