Sunday, September 30, 2012

Cari Sekolah

Udah beberapa hari terakhir ini, Meta rempong survei sekolah buat Naya. Preschool tepatnya.
Sebenernya sih, kalau menurut ahli tumbuh kembang anak, sekolah di bawah 4 tahun itu sama sekali engga dianjurkan, Tapi, in my case, bayangin deh Meta sama papanya Naya engga pernah ada di rumah, pergi sebelum Naya bangun dan pulang setelah Naya mau tidur, engga ada orang di rumah selain nanny dan ART. Kasian juga kalau engga dicariin kegiatan rutin, dan mainnya cuma sama nanny dan ART.*pembelaan*
 
Selain itu, Meta ngeliat sendiri perkembangan beberapa waktu ini setelah Naya disekolahin di baby school. Dulu, tiap liat orang aja udah mewek, sekarang malah kecentilan suka ngedip-ngedipin mata sambil salim. Dulu, Naya takut banget sama keramaian. Diajak ke supermarket sebentar udah histeris minta pulang. Sekarang malah nagih mulu minta ke mall:p

Intinya, sekolah untuk Naya sekarang ini buat Meta sih lebih ke kesempatan untuk beradaptasi dengan orang lain dan lingkungan sekitarnya. Syukur-syukur kalau yang diajarin ada yang nyangkut:p Eh tapi kebukti lho, kadang-kadang Naya suka bikin kaget Meta karena hal-hal yang diajarin di sekolahnya. Misalnya, kalau ngeliat sampah -engga cuma sampah sih, apapun yang tergeletak di lantai-, Naya bakal langsung masukin ke tempat sampah. Jadi Meta musti hati-hati jangan ngeletakin barang yang bukan sampah di lantai:)
Selain itu, pernah juga tetiba Naya ngitungin mainannya di meja. "Wan, Tu, Ti!" Padahal Meta engga pernah ngajarin, karena Meta ngajarin Naya ngitung pake bahasa Indonesia. Untungnya dia ga bingung. Kalau abis ngitung pake bahasa Indonesia, Meta suruh ulang pake bahasa Inggris gitu dia ngerti lho!:') (Walaupun Inggrisnya terbatas sampai angka 5 aja, sementara pake bahasa Indo udah bisa dari satu sampai sepuluh).

Anywaaay, first thing first, Meta nyusun beberapa kriteria buat mempermudah pencarian sekolah.
Kalo kata suami sih-- "Terserah kamu aja, kamu yang survey dulu."  Asal uangnya disediain aja, baiklaaaah.

Kriteria Meta buat sekolah Naya kelak:
1. Jarak.
Kalau bisa sih tempatnya engga jauh-jauh amat dari rumah. Dengan lalu-lintas Surabaya yang sering engga mau kalah sama Jakarta, Meta engga mau waktu Naya di jalan buat pulang pergi bersekolah malah lebih lama dibanding waktu bersekolahnya. Lagian bocah seumur Naya pasti juga capek dan bosenlah ya kalau kelamaan di jalan.

2. Bahasa pengantar.
Banyak kurikulum sekolah -even preschool- yang menyertakan trilingual dalam bahasanya. Indonesia, Inggris dan Mandarin. Ngeeek. Meta sih ngebayangin aja kalau kita masih belajar ngomong terus diajarin bahasa 3 macem sekaligus. Yang ada nanti malah speech delay:(
Lagian, kalau Mandarin siapa juga yang mau ngelatih i rumah? I dont speak Mandarin, neither does my husband. Terus siapa? Nannynya?:p
Jadiiii, Meta memutuskan untuk mencari sekolah dengan bahasa pengantar Indonesia. Inggris bolehlah diselipkan untuk pengenalan -karena Naya sudah bisa ngomong-, tapi Mandarin engga dulu deh.

3. Kurikulum.
Karena tujuannya emang untuk have fun dan lebih ngelatih kemampuan adaptasi, jadi yang penting buat Meta kurikulumnya adalah lebih banyak mainnya. Bolehlah kalau main sambil belajar, tapi bukan belajar sambil main. Ngerti kan maksudnya?;;)
Meta engga sreg sama sekolah yang meminta murid-muridnya duduk rapi di kelas memperhatikan guru yang menunjukkan "Ini gambar apa anak-anaaaak?"
Duh, bikin Naya bisa duduk sebentar pas makan aja udah PR banget kok, malah disuruh duduk sepanjang jam pelajaran-_-". Meta yakin banget, bahwa gerak tubuh anak bisa melatih perkembangan motorik kasarnya, dan itu penting banget.

Jam pelajaran pun termasuk ke dalam pertimbangan kurikulum. Menurut Meta sih, seminggu 2x udah cukup. Yaa bolehlah maksimal seminggu 3x, tapi lebih dari itu no! Sekali pertemuan pengennya sih kurang lebih 1-2 jam, karena batas konsentrasi anak seumur Naya ya masih sekitar itu. Kalau lebih, kasian juga Naya.

4. Space outdoor.
Ini sih maunya Meta pribadi:p Menurut Meta, dengan adanya space outdoor yang luas, anak akan terlatih untuk bermain lebih bebas. Lagi-lagi, baik untuk motorik kasarnya. Anak seumuran Naya begini kan emang waktunya merangsang motorik kasarnya. Kayanya emang agak susah nyari sekolah di tengah kota yang punya space outdoor cukup luas. PR nih!

5. Tenaga Pengajar
Engga usah yang native dari luar negerim engga perlu juga yang lulus S3 pendidikan anak usia dini. Walaupun emang pastinya mereka punya nilai plus, tapi Meta pikir masih belum dibutuhin Naya. What I need, pengajar yang sabar, care sama anak didiknya. Kalau bisa sih, rasio antara tenaga pengajar sama muridnya seimbang. Meta pernah baca berita nih, di Semarang ada 2 anak bocah sekolah playgroup ternama meninggal  tenggelam di kolam renang sekolah tsb karena kurangnya pengawasan dari tenaga pengajar disana:'( *amit2jabangbayi*. Setidaknya 1 pengajar berbanding dengan 4-5 anak udah ideal deh.

6. Biaya
Naaaah, ini dia si jali-jali. *apeuuuu*. Idealnya sih sekolah yang memenuhi semua keinginan Meta plus dengan biaya terjangkau. Engga lucu juga sekolahnya bagus tapi bayar sekolahnya pake ngutang sana-sini:p

Kriteria udah disusun, waktu survei dimulai! *teeeeng!* *pasangiketkepala*
Doakan saya!

2 comments:

ke2nai said...

utk usia preschool emang sebaiknya cari yg pengantar utamanya bahasa indonesia dulu aja

Nunu El-Fasa said...

meta cek email yak

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...