Wednesday, July 20, 2011

Dari Dalam Freezer


Awalnya, Meta nyimpen ASIP di freezer kulkas biasa. Waktu itu sih sama sekali belum kepikiran buat beli freezer khusus ASIP. Selain harganya engga murah, Meta pikir masih belum perlulah, secara mompa aja dapetnya engga banyak-banyak amat.

Sampe suatu hari, Meta baru nyadar kalo freezer kulkas Meta tercinta udah engga bisa lagi dipake buat naro ASIP karena ‘bersaing’ dengan daging, nugget, ikan dan bahan makanan lain yang kalo engga ditaro disitu cepet busuk. Aroma botol ASIP pun jadi berubah agak keamisan serupa daging. Eh padahal sebelum ditaro di freezer, botolnya udah Meta taro di box kontainer gitu lho. Tapi aroma daging emang kuat sih ya.

Yasud, puter otak dan browsing-browsing, akhirnya Meta mutusin buat nyewa freezer khusus ASIP ini. Pertimbangannya, engga bakal lama dipake dan harganya mahal. Kalo nyewa kan cukup bayar sewa bulanan aja, engga terlalu menguras kantonglah.

Setelah browsing –lagi- sampe jereng*ini sih kumat lebaynya haha*, sayang banget di Surabaya masih belum ada yang nyewain freezer khusus ASIP ini. Di Jakarta/Bandung sih banyak. Meta jadinya bingung deh. Sang suami sudah berbaikhati menawarkan untuk membeli freezer khusus, tapi ya itu tadi, karena harganya engga murah, Meta maju mundur terus mau beli.

Alhamdulillah, yang namanya rezeki engga kemana. Mama yang nemenin Meta selama suami dinas ke luar pulau abis ngelahirin,ngeliat perjuangan Meta keukeuh ngasih ASI eksklusif ke Naya akhirnya ngebeliin freezer idaman. Walaupun pertamanya sempet nanya: ‘ini freezernya gede lho, neng. Emang bakal kamu pake semuanya?’. Dan “ Emang kamu mau nyusuin sampe berapa lama sih kok butuh freezer segede ini?” dan “Trus kalo udah engga kepake mau kamu buat apaan?”. Tapi syukurlah, freezer idaman udah selamat sampe di tangan Meta. –Engga di tangan juga sih, berat kale:p-. Makasih Mama:*

Waktu itu Meta bertekad buat menuhin freezer tercinta dengan ASIP sampe cuti sekolah Meta abis. Maksudnya sih biar agak sedikit tenang ninggal Naya selama sekolah. Dan disinilah perjuangan dimulai. Karena produksi ASI Meta yang tak kunjung meningkat, segitu2 aja –baca:20-30cc/x mompa-, buat menuhin freezer jadi PR banget buat Meta.

Jangan dikira Meta engga usaha buat ningkatin ya. Segala macem yang dibilang orang ASI booster kaya katuk, bayem, kacang-kacangan sampe jamu-jamuan –bahkan Meta minum jus pare, jangan ditanya rasanya huhuhu-udah dicoba, tapi tetap produksi ASI bergeming di angka tadi.

Sirik berat sama orang-orang yang sekali mompa bisa ratusan cc. Temen Meta malah ada yang sekali mompa bisa dapet 400cc, per 3 jam. Keren ya. Cuma Meta yakin kalo ASI tiap orang itu emang beda dari sononya dan pasti cukup buat anak masing-masing. Karena selama ini Naya beratnya naik terus, aktif –keaktifan malah kayanya. Note to self: mungkin di belakang badan Naya ada baterai Alkaline atau Energizer. Harap diselidiki-dan alhamdulillah sehat walafiat, ya sudah positive thinking aja kalo mungkin emang ASI buat Naya cukupnya segitu:)

Back to the freezer, keraguan Mama akhirnya jadi ‘tantangan’ buat Meta. Bisa engga ya Meta menuhin freezer ini? Meta sendiri juga ragu-ragu. Makin lama, Naya minumnya makin banyak. Dan engga jarang hampir 24 jam nempel terus ke Meta. Semacam growth spurt tiap hari:p Lah, terus kapan Meta mompa buat mulai ngisi freezernya?
Jawabannya: disiplin dan motivasi diri. Meta pasang reminder di handphone per2 jam sekali buat mompa. Di luar Naya nyusu langsung ya ini. Kalo misalnya pas bunyi pas Naya nyusu, yaa yang dipompa yang sebelahnya. Gituuu terus. Jadi engga bisa tidur lebih dari 2 jam emang. Apalagi sering kejadian, alarm bunyi, Meta mompa. Baru selesai mau tidur, eh bocah udah nangis minta nyusu. Begadang kita begadang deh:p

Hari-hari pertama susah banget deh. Adaptasi sama kondisi baru yang bikin mompa rasanya beraaat banget. Bawaannya udah frustasi duluan tiap liat pompa. Hahaha. Beberapa kali juga kejadian mompa ketiduran yang menyebabkan kasur basah kuyup, atau kejadian error lainnya.

Cuma karena Meta keukeuh HARUS bisa, jadilah segala cara dilakuin. Meta pikir, karena produksi ASI yang segitu-segitu doang, buat bisa menuhin freezer, Meta musti extra effort. Kalo orang lain cukup mompa sekali sehari dapet 200 cc misalnya. Buat Meta, ngedapetin 200cc itu harus 10x mompa. Ditambah ngeliat bocah yang lucu ini, lama-lama Meta jadi semangat dan terbiasa buat mompa 2 jam sekali.

Sedikit-sedikit Meta kumpulin tetes demi tetes. Lumayan, Meta bisa nabung 1-2 botol @80-100cc ASIP setiap harinya. Seneng banget rasanya pas ngeliat banyak botol-botol ASIP tersimpan di freezer. Meta selalu fotoin freezer ini buat dikirim ke Mama. Biar mama engga nyesel ngebeliin freezer buat Meta. Juga buat nunjukkin ke sang suami, ini hasil dari kerepotan dia juga yang tiap mau pergi bareng Meta bawaannya segambreng, harus distopwatch engga boleh lebih dari 2 jam, plus dimintain beli-beli perlengkapan mompa:D Selain itu juga buat ngeliatin ke sahabat-sahabat Meta. Mereka ini sering banget ngajakin Meta jalan-jalan, nonton atau makan dan mostly ditolak karena Meta harus mompa dan nyusuin langsung hahaha.

Selesai? Oh tidak. Banyak tantangan dan halangannya ternyata. Meta pernah nangis bombay gara-gara steker freezer tercabut dari tempatnya dan baru disadari sehari setelahnya (kurang lebih 14 jam-an). Banyak botol ASIP yang mencair, dan akhirnya harus dibuang, Aduh rasanya sakit hati banget deh. Bayangin, ngumpulin tetes demi tetes dengan penuh tetesan keringat,airmata dan darah*kumatlagilebaynya;P* eh harus dibuang. Berbotol-botol pula. Huhuhuhuhu.

Sering juga Meta naik pitam karena PLN yang rupawan itu memutuskan listrik seenaknya. Kalo ditelpon sih bilangnya ‘Kurang lebih 3 jam Mbak”. 3 jam palelopitak, kenyataannya 8 jam baru nyala lagi. Dan ini engga cuma sekali. Duh, kalo Meta sampe jantungan, Meta teror tuh PLN:p

Nanny Naya juga bolak/i kena karena ini. Jadi karena sang nanny konon sudah berpengalaman 30 tahun lebih jadi babysitter –dan tidak ada satu pun yang ASI, dooh-, dia sering mengambil kesimpulan sendiri. Misalnya, ASI Meta engga cukup buat Naya. Diluar pengetahuan Meta, setelah Naya nyusu langsung, dia masih ngambilin botol ASIP di freezer buat dikasih Naya. Dan itu diminumin setelah lebih dari 6 jam. –FYI, setelah diangetin, ASIP cuma bertahan kurang lebih 4-6 jam-. Atau, biar praktis jatah minum Naya 3x dijadiin sebotol biar dia ga bolak/i nyuci botol. Padahal kalau ASIP ditaro di botol dan udah diminumin ke bayi, harus abis saat itu juga. Engga boleh disimpen lagi karena banyak bakterinya. Dan masih banyak lagi kasus serupa.
Bukannya Meta engga pernah men-training sang nanny, tapi yaa itu tadi karena ngerasa lebih berpengalaman, engga dihiraukan hiks. Akhirnya, biar aman, semua yang berhubungan dengan ASI mulai nyuci botol, nyeteril, nyiapin ASIP, Meta sendiri yang ngerjain.

Alhamdulillah, beberapa hari sebelum Meta kembali bersekolah, target terpenuhi juga:)
Bukan akhir perjuangan tentu, masih panjang dan lama perjalanannya. Tapi at least, target kecil Meta untuk stock ASI selama sekolah tercapai.

Makasih buat semua pihak yang udah support ya, doain semoga Meta bisa nerusin perjuangan ini sampe 6 bulan nanti, minimal.
Makasih buat mbak Mya, Cerin yang pasti udah bosen dicurhatin Meta soal ASI yang segitu-segitu aja:p Buat mbak Astri yang selalu siap dikonsulin, buat Red Alerts yang ajakan perginya selalu ditolak karena harus mompa:p Buat mbak Andika buat supply botolnya, buat semua yang sering urun saran ke Meta harus makan apa biar ASInya banyak:p

Semoga ASI Meta bisa bikin Naya sehat terus, pinter, jadi anak baik ya nak! Amin.
Doakan saya teman2!

7 comments:

ade said...

hai mba meta, salam kenal ya :). tau blognya dari TUM, hehe. semangat mba, aku juga ngumpulin dikit2, kadang emang jealous kalo denger ada cerita sekali pumping bisa 400ml, haaa.
dari dikit2 akhirnya jadi bukit :P

salam,
ade

Meta Hanindita said...

halooo, met kenal juga:)
iya ya bikin emosi jiwa hahaha, gpp yg ptg cukup:)

@adistyadewi said...

Mbk, cr atur jam mknnya gmn? Krn psti lemes bgt nyusuin + pompa

Dari: Dewi *busui yg hsl pumpingnya jg cm 20-30 cc :( *

Anonymous said...

Mbak dewi, saya ga nentuin jam mkn. Pkknya tiap laper-which happened a loooot-ya makan. The best part: bukannya tmbh baik beratnya, dlm 6 bulan berat yg plus 25kg slama hamil susut:D

erwin radityo said...

Haii mba... ikut share ya... aq termasuk busui yg suka iri klo denger momy2 skali pumping dpt bnyk... apalagi aq plng iri liat frezer momy2 sprt mba meta yg penuh ASIP.... Kapan y asi ku bs sgt bnyknya??????msh menjadi impian itu mah #berharap jd kenyataan... lemahnya aq, andien g mau nyusu lngsng :( jd slalu minum yg dipompa aja... jd aq g pernah nyimpen asip lbh dari 5x80cc.. gmn nanti klo andien minumnya meningkat y???? Aq b'harap andien ttp dpt asi minimal 6 bln.... sampai hari ini aq ttp mengkonsumsi boster asi... aq boleh tau kira2 apalagi yg perlu dikonsumsi biar asi ttp bnyk????

ratna halim said...

hai mba meta, mau tanya bli kulkas asinya dimana? harganya berapa? , ini juga lagi pusing browsing cari kulkas asi

cichinta said...

mbk Meta posisi di surabaya atau dmn? Saat ini freezer asinya nasih dipake kah? kalo seandainya udah ga kepake bisa saya sewa? tq

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...