Saturday, November 8, 2008

SIP

Huehhh..hari ini, spulang meta dari klinik, meta ngurus SIP aka Surat Izin Praktek. Males gabung klinik laen, mending buka sndiri aja dah di rumah. Wekekekekekek..

Katanya si agak2 ribet bin berbelit2.. Yaaa..biasalah, yang namanya birokrasi di Indonesia tcinta kita ini kan emang slalu bgitu bukan? *wink2*

Buat menghindari mondar/i ksana-kmari, meta nelp temen meta, David, yang udah ngurus duluan. Mungkin ada yang mau ngurus SIP juga? Ini nih yang musti disiapin:

Yang ptama, dateng dulu ke Dinas Kesehatan Kota Surabaya di Jl. Jemursari 147 Surabaya, ambil surat perizinan. Disana ada 3 lembar halaman yang harus diisi, engga harus langsung dibalikin kok. Bawa pulang aja, kembaliinnya nanti kalau smua persyaratan udah selesai.

Udah gitu, dateng ke sekretariat IDI, buat minta formulir permohonan rekomendasi SIP. Ada beberapa kelengkapannya juga. Bawa fotokopi kartu anggota IDI, surat tanda registrasi (STR) plus sertifikat2 seminar yang diikuti 2 tahun terakhir ini. Jadinya kurang lebih seminggu.

Setelah surat rekomendasi selesai, bawa fotokopi KTP, fotokopi STR yang dilegalisir, pas foto berwarna 4x6 (2 lembar untuk masing2 tempat praktek), 3x4 (1lembar untuk masing2 tempat praktek), denah lokasi praktek, dan daftar peralatan yang sudah disediakan.

Biaya administrasinya Rp. 150.000,00, dan jadinya 12 hari kerja. Ternyata ngurusnya gampang kok ah, engga serumit yang dibilang orang2. Nanti bakal ada pihal Dinkes yang cek lokasi buat ngeliat standard medisnya tempat praktek, klo udah ssuai standard dan diapprove, lgsg diproses deh SIPnya.

Oh iya, klo mau praktek gabung sama dokter lain yang udah punya SIP, jangan lupa disertain SIPnya. Nanti engga bakal ada cek lokasi lagi. Meta juga gitu. Berhubung meta praktek bareng sama dokter gigi, sertain SIPnya, udah deh beres. Simple kok:)

1 comment:

aNas said...

meta,, mau praktek sendiri yah??
didoain sukses deh..
ps : tambah sibuk aja ni

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...